Sharing Pengalaman Puasa Masa Kecil

 

Nur Analis – PT. Solusi Daya Abadi

dddd

Dulu waktu masih sekolah SD setiap bulan Ramadhan semua siswa diberikan buku kegiatan yang setiap harinya buku harus dibawa ke Masjid untuk diisi catatan isi kultum atau ceramah selepas taraweh. Buku tersebut harus ditandatangani oleh penceramah tersebut dan yang paling seru adalah saat anak-anak berebutan untuk minta tandatangan penceramah.

Selain itu waktu kecil menunggu maghrib dihabiskan waktu bermain monopoli bareng teman-teman atau ngabuburit sambil beli jajanan buat berbuka.Saat berbuka juga saat yang sangat menyenangkan karena bisa makan bareng keluarga dengan menu berbuka yang beraneka ragam.

Ajat Supriyono – PT. Indah Pratama Abadi

aaaaaa

Waktu dulu saya kecil setiap bulan Ramadhan saya suka bermain petasan, maklum anak cowo jadi agak bandel dikit. Petasan dijual bebas termasuk Bubuk mesiunya. Kebanyakan anak anak tidak membeli petasan tapi meracik petasan sendiri. Karna zaman dahulu jarang sekali yang jual petasan yang sudah jadi ,Caranya gimana? mereka beli bubuk mesiu, terus buku buku sekolah yang sudah tidak dipakai, dijadikan bahan dasar petasan tersebut. Waktu bermainnya paling selepas sholat subuh atau sore waktu ngabuburit,Kadang  petasannya berukuran besar,bahkan seukuran paha orang dewasa. Petasan jenis ini hanya dinyalakan di event khusus, misal pas malam takbiran. malam takibran itu rasanya seperti dalam kondisi perang. kenapa? karena kalau petasan yang ukuran paha orang dewasa itu diledakan, getarannya sampai kemana mana. Tapi suasana malam takbiran dengan petasan dimana mana sudah tidak bisa ditemui lagi. Sekarang berganti kembang api.

Sisi negatif dari hal ini adalah jalanan sangat kotor karena dipenuhi ledakan kertas dimana mana, dan munkin itu salah satu penyebab saya dan angkatan saya bodoh. Karena buku sekolah dijadikan petasan. Hahaha

 

 

 

Latest Stories

Search stories by typing keyword and hit enter to begin searching.